Mahalnya Reputasi: Bahu-membahu Menjaga Reputasi Sawit
PRINDONESIA.CO | Jumat, 04/11/2022
Mahalnya Reputasi: Bahu-membahu Menjaga Reputasi Sawit
Astra Agro Lestari turut berkontribusi dengan memastikan korporasi mampu mengelola komitmennya dalam konsep bisnis berkelanjutan, yakni triple bottom line (3P), dengan baik dan harmonis.
Dok.Kompas

JAKARTA, PRINDONESIA.CO - Dilansir dari neraca.co.id, 8 Desember 2018, industri sawit menghadapi sejumlah tantangan yang tidak hanya merugikan bagi pelaku usaha industri sawit, tapi juga berpotensi merusak reputasi Indonesia.  

Selain kerap mendapat sorotan asing soal isu keberlanjutan, industri ini juga rentan terhadap serangan kampanye hitam dari luar negeri. Kampanye yang menunjukkan seolah-olah sawit berbahaya bagi kesehatan. Salah satunya, aksi memasang label “bebas kelapa sawit” yang dilakukan oleh sejumlah produsen asing.

Pemerintah tidak tinggal diam. Dihimpun dari Antaranews.com, 20 Januari 2021, upaya yang sudah dilakukan di antaranya menugaskan setiap duta besar sebagai duta sawit. Untuk menutup seluruh celah isu keberlanjutan, pemerintah juga mendorong seluruh pelaku industri sawit agar selalu menaati persyaratan yang ditetapkan negara-negara pengekspor. Hingga, memastikan perusahaan perkebunan sawit memiliki sertifikat Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO).

BERITA TERKAIT
BACA JUGA
tentang penulis
komentar (0)
TERPOPULER

Event

CEO VIEW

Interview

Figure

BERITA TERKINI