Komunikasi Empatik: Libatkan Banyak Pihak
PRINDONESIA.CO | Selasa, 26/10/2021
Komunikasi Empatik: Libatkan Banyak Pihak
Satgas COVID-19 membentuk fellowship jurnalisme perubahan perilaku yang berlaku bukan hanya bagi medianya sebagai institusi, tetapi wartawan secara personal.

JAKARTA, PRINDONESIA.CO - Berdasarkan penelitian di 34 provinsi tentang tren kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan, hingga saat ini masih ada orang yang mengabaikan protokol kesehatan 3M meski sudah lebih dari setahun disuarakan.

Tantangan ini menjadi kesempatan bagi Satgas COVID-19 untuk kembali menjalankan kerja sama multistakeholders atau pentahelix. Dibutuhkan sikap saling bahu-membahu untuk berkontribusi memberikan edukasi sebagai agen komunikasi perubahan perilaku dan menjadi duta bagi orang-orang di sekitar kita.

Solusinya, menyamakan persepsi antarkementerian dan instansi lain. “Kami secara rutin bertemu dengan Satgas, Kominfo, Kemenkes, bahkan dengan berbagai instansi yang lain,” ujar Kepala Sub Bidang Komunikasi Publik Satgas Penanganan COVID-19 Troy Pantouw, dikutip dari buku Energi Kebaikan & Komunikasi Empatik. Pertemuan ini bertujuan menyamakan pandangan dan suara terkait penanganan COVID-19, informasi 3M protokol kesehatan, dan perubahan perilaku di masyarakat.

BERITA TERKAIT
BACA JUGA
tentang penulis
komentar (0)
TERPOPULER

Event

CEO VIEW

Interview

Figure

BERITA TERKINI